Home > Roda Dua, Troubleshooting > Si Putih Mau Ganti Ban

Si Putih Mau Ganti Ban

Minggu krmn si putih genap berusia 5 tahun, nah ada ritual yang harus dilakukan dengan di putih yaitu perpanjang pajak dan STNK lalu ganti plat nomer. Nah kebetulan yang ngurusin adalah bokap, jadinya tuker motor punya bokap dan kebetulan lagi motornya sama HSX 125 keluaran tahun 2006 juga, cuma bedanya di putih udah ganti baju New HSX. Dirasa pake HSX punya bokap yg tadinya cuma mau 2 hari kebablasan jadi 1 minggu, krn ingin merasakan sensasi HSX yg masih standar abis dan mau buat komparasi sama si Putih. Nah apa saja yg dirasakan dan dari sektor apa saja….

Yang pertama terasa di sektor tempat duduk bahasa kerennya Jok dan kalo bahasa sononya Double Seat, beda memang krn busa nya punya babe udah kempes, jadi begitu duduk kerasa base platnya dan si putih bulan Januari baru ganti. Dari segi Handling yang gak beda jauh lah sama siptuih krn tidak ada perubahan di sektor mana pun, kalo dari power nya nah ini yang seidkit membedakan, krn si putih udah pake knalpot new HSX dan udah di bobok pula, lain dari itu tidak ada lagi krn jeroan mesin masih full standar, paling cuma main di settingan angin, gas dan klep in-out aja.

Yang agak signifikan terasa adalah dari bobot, karena si putih pake box E45 serta ban yang lebih besar dari standarnya, yaitu ukuran depan 90/80-17 belakang 100/90-17 . Point ini neh yang skr menjadi perhatian ane karena melihat si putih lebih banyak ngaspal di jalan kota di banding di ngaspal jln pantura alias Touring, karena kerasa juga tenaga yg terkuras dari perjalanan PP Kelapa Dua – Kelapa Gading. Dan dari segi konsumsi bensin pun dengan kondisi ban si putih seperti itu FC (Fuel Consumption) menjadi 1:37 an, sedangkan krmn pake motor bokap bisa 1:45, tadinya berpikir mungkin krn knalpot udah di bobok, tapi pas krmn di ganti standar tidak ada koreksi dari FC, alis sama aja kalo pake knalpot bobokan, begitu pun dengan kondisi boks di pasang dan tidak dipasang, apalagi itu ban belakang sempat bermasalah krmn jadinya tidak tubeless.

Nah dari pembelajanran tersebut si putih mau di ganti bannya neh ke ukuran sebenarnya yang notabene mungkin bisa mengkoreksi FC dan kenyamanan dalam berkendara. Untuk ukuran standar dari pabrikan, depan 70/90-17 belakang 80/90 – 17 dan sekarang kuda besi putih lagi hunting2 ban neh, kira2 dengan ukuran yg seperti itu pake ban merk apa yah…, yang tentunya harus tubeless, maklum jalan jakarta itu penuh dengan ranjau pakunya, hehehe….

  1. Ronny Martin
    18 January 2012 at 14:52

    Bagi pengalaman gan,

    1)Efeknya apa mas bro setelah diganti ban lebih besar?

    2)Antara Ban dgn selebor gasrok gk?

    3)Estimasi ganti ban depan n belakang + ganti cakram berdiameter lebih besar butuh budget brp gan?

    tq😀

  2. 24 January 2012 at 16:04

    1. Efeknya adalah motor jadi rada berat dan kurang lincah di ajak nekuk2 kemacetan di Jakarta, tapi enak saat di bawa manuver.

    2.untuk ukuran depan ane pake 90/80 tidak kena slebor kok bro. untuk belakang kmrn ane pake ukuran 110/80, sedikit mengenai selebor, amannya sih pake ukuran 100/80 biar gak kena selebor.

    3 Untuk harga banya di kisaran 300-400 rb an, tinggal di kali 2 aja bro.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: